•  1
  •  2
  • Komen  Memuatkan


    Tidak lama selepas ibu bapa keluar, si abang manja mula merayau masuk ke dalam bilik si adik dan mengajaknya bermain tembak pistol air. Disebabkan keperibadiannya yang kebudak-budakan, dia dengan senang hati bersetuju tanpa mengetahui sesuatu yang amat buruk akan berlaku kepadanya. Mengetahui bahawa dia longgar tanpa coli, dia berulang kali menggunakan pistol air untuk menyemburnya untuk mendedahkan dengan jelas puting bulatnya. Melihat itu, dia menghampiri dan berpura-pura membantunya menukar bajunya, tetapi sebaik sahaja dia menanggalkan bajunya dan melihat payudara merah jambunya yang besar, dia cepat-cepat menyepitnya di atas katil dan merampas dompetnya. Terus menerus meronta-ronta untuk melawan, namun ia seolah-olah sia-sia kerana kini abang yang pernah dikenalinya itu sudah tiada lagi, digantikan dengan bayangannya, bayangan jahat yang dipenuhi dengan kekacauan dalam fikiran.